There was an error in this gadget

Friday, 21 November 2014

Kebahagiaan ATAU Duit ?

“Awak. Ada duit tak menjaminkan kebahagiaan.Kebahagiaan adalah saat-saat bersama orang yang kita sayang.”

Cinta dan kebahagiaan itu lebih penting dari duit -Sang Mantan


Somebody pernah bagitau gua yang duit tak menjanjikan kebahagiaan dalam hidup. Dia juga percaya yang dalam hidup ini, jodoh kita telah ditetapkan oleh Tuhan. Tak kira apa yang berlaku, jika jodoh itu tiada, maka tiadalah. Dan jika jodoh itu ada, ia takkan kemana.

Orang yang percaya pada dua benda ni adalah tak lain tak bukan, ex gua yang sorang tu.

Jujurnya, entri kali ini bukan lah untuk menyelar dia atau gua nak cakap yang benda yang dia percaya tu salah,cuma gua nak cakap betapa dangkalnya pemikiran yang sedemikian. Dan gua mengarang entri ini juga bukan disebabkan oleh dia seorang, tapi berkaitan dengan beberapa kes yang berlaku di  sekeliling gua.

Gua tak tahu macam mana orang perempuan berfikir. Mungkin, perempuan-perempuan yang gua jumpa dan bermasalah adalah dari golongan yang tak berapa matang, atau yang sedang terkial-kial memahami erti kehidupan. Tak banyak penglaman. Terlalu percaya pada fantasi. Atau mereka berpura-pura untuk tidak memahami reality kehidupan.

Princess Diana. Ironiknya, beliau berkahwin dengan seorang putera raja. Malah, setelah "lari" dari putera raja tersebut kerana "tidak bahagia", beliau menjalinkan hubungan dengan seorang lagi ahli perniagaan yang kaya raya. Money cant buy happiness, eh? 


To start of, gua kasi contoh terdekat dengan gua. Ex gua yang sorang tu. Menurut dia, duit tak menjanjikan kebahagiaan. Gua terasa ralat sangat bila dia cakap macam tu. Mungkin bagi dia, walaupun dia boleh memilih pasangan hidup yang berada, namun jika suaminya sibuk bekerja, dia takkan merasa bahagia dalam rumah tangga.

Bagi dia, segala kemewahan hidup itu tak dapat digantikan dengan belaian sang suami yang berada di sisinya saban hari. Malah, terpaksa dibayar dengan kesunyian hidup tanpa insan yang dia sayang. Bagi dia, apa guna ada rumah besar, kereta besar, berduit, tetapi tidak bahagia.

Mungkin dia lupa, yang sang suami sebenarnya bekerja membanting tulang untuk dia. Siang malam sibuk meninggalkann dia semata-mata ingin mencari duit memberikan keselesaan untuk dia. Dan tak semua yang mampu memberi keselesaan kepada isteri dan tidak perlu bekerja keras. Hakikat yang perlu dia sedar adalah tak semua lelaki di dunia ini yang mampu membeir dia keselesaan dan bekerja seperti waktu pejabat, cuti di hujung minggu, tidak stress apabila pulang ke rumah dan mampu memeluk erat dia semasa dia tidur di waktu malam. Tidak. Tak semua suami seperti itu.

Bukan semua lelaki dilahirkan bijak untuk menjadi pegawai tinggi kerajaan. Tidak semua lelaki mampu memegang jawatan dalam parti politik dan melobi projek-projek kerajaan. Tidak semua lelaki anak ahli peniagaan terkenal dan bakal mewarisi peniagaan. Tidak semua lelaki dilahirkan kacak dan mampu menjadi pelakon atau model yang dibayar mahal. Tak semua lelaki bernasib baik seperti itu.

Ni gambar orang bergaduh, bukan gambar orang nak mengawan. Harap maklum.

Jika dia merasakan duit tu tak penting, cuba teka berapa ramai pasangan suami isteri yang bercerai sebab duit? Gua malas nak cari info dan statistic dalam bab ni. Namun dari cakap-cakap kawan gua yang kerja di law firm, banyak pasangan yang bercerai sebab suami tak mampu bagi nafkah pada isteri dan anak-anak. Padahal, bila ditanya balik, mereka sebenarnya telah lama bercinta, ada yang bercinta sejak dari bangku sekolah lagi-suka sama suka, saling bahagia, namun akhirnya bercerai.

Satu je pesan gua pada anak-anak dara kat luar sana, pesan yang nenek gua pesan pada umi gua dan anak-anak perempuan dia,

“ Along kalau nak cari suami, cari suami yang ade kerja yang baik, yang boleh tanggung makan minum kau dan anak-anak kau. Tu yang penting. Cari yang ada agama. Kalau tak cinta pada orang tu tak apa. Lepas kawin, pelan-pelan (perlahan-lahan) cinta dan bahagia tu datang..

Tak. Dia tak pesan suruh cari mamat yang kaya untuk dijadikan laki. Yang penting, calon suami tu berduit dan berkemampuan. Ada yang rela kahwin dengan suami yang kurang mampu, sanggup hidup di rumah sempit, makan biasa-biasa saja, asalkan mereka rasa mereka “bahagia”.

Ya. Kebahagiaan itu subjektif. Kebahagiaan bagi setiap orang itu berbeda-beda. Cuma, kalau hidup tidak selesa, adakah itu dinamakan “kebahagiaan palsu”?  Adakah mereka akan bangun di katil kecik di bilik sempit mereka setiap pagi dan menipu diri mereka sendiri dengan mengatakan mereka sebenarnya “bahagia”?

Lebih-lebih lagi,masa bercinta dan baru kawin memang tak nampak. Nanti bila dah lama kawin, dah mula ada anak, anak dah mula bersekolah baru tahu langit tu tinggi rendah. Masa tu baru tahu “kebahagiaan”  tu sebenarnya pakai duit. Masa tu baru nak menggelabah.

Bila duit jadi problem, mulalah berlaku perbalahan antara laki bini. If berlaku gaduh besar, adakah “kebahagiaan” yang derang claim tu benar-benar “kebahagiaan” sejati atau sekadar sementara sahaja. Silap-silap haribulan, berlaku cerai berai. Anak-anak terabai. Keluarga bersurai. Tiada lagi permai.

Nah ambik. On your face.

Akhir kata, duit tu penting. Secara rasionalnya gua cakap, bahagia tu boleh dicipta dengan duit. Dan bahagia semata takkan kemana tanpa duit. Ingatlah, “menangis didalam kereta BMW tu jauh lebih sedap dari menangis diatas sebuah basikal.”



This is Mejah. Out.

Tuesday, 22 April 2014

ABK : Secawan Macchiato Panas Dan Malam Yang Dingin

Latar Masa          : Malam. Few years back.
Latar Tempat       : Warung Kedai Kopi Setarbakk, sekitar ibukota
Latar Cuaca         : Hujan renyai-renyai.

Macchiato is an Italian word meaning “stained”, and latte macchiato is literally translated as "stained milk". I think that's enough for our Italian language class for today.


“Nah. Hadiah..”

“Wah..Ape ni?”

“Bukak la tengok. Mesti kau suka..”

“Owh.. Miniature perfume. Thanks ! Memang aku suka. Kau kan tahu hobi aku kumpul benda alah ni..”

“Hobi ke obsession ?”

“Ye la. Aku ngaku aku gila kumpul miniature perfume. Hehe..”

“Nanti kau rindu aku ke apa. Kau cium la bau perfume tu. Perfume rasmi aku tu taw. Bau dia sama cam bau aku...” 

“Hahaha.. Ye la.. Ye la.. I will.. Btw,camne kau dapat ni?”

“Aku bodek amoi yang jual perfume tu tadi. Patutnya aku kena beli satu set baru dapat free miniature satu , but biasalah.. Aku beli sebotol je pun, amoi tu kasi gak free miniature. Kau taw la aku ni camne kan? “

“Taw ape? Yang kau tu terer mengayat perempuan? Yang tu bukan dah lama established ke?”

“Ah kau! Sedap je kutuk aku kan?”

“La.. Memang betul pun.. Tapi kan, kalau kau betul-betul terer, without any purchase pun kau boleh dapat miniature free taw..”

“Tak syok la camtu. Ayat-ayat jugak. But item dia kita kena beli la jugak. If aku mintak saje-saje kang, tak gentleman pulak. Aku pun tak selesa kalau amoi tu just bagi aku camtu je..”

“Ye tak ye jugak kan. Kau tolong dia, dia tolong kau balik. Takpe ke kau bagi aku miniature perfume ni? Bukan amoi tu kasi kat engkau ke?”

“ Memang aku mintak tu pun, hajat nak bagi kat kau. Bukan selalu aku boleh keluar dengan kau..”

“Hehe. Thanks again. Sweet la kau ni. But, nanti tak ade la kenangan kau dengan amoi tu..”

“Kenangan? Amoi tu bagi aku 2 botol la miniature tu. Aku bagi la kat kau satu..”

“Lah.. Amoi tu bagi sampai dua botol miniature kat kau? Power betul kau ni..”

“Yup. Dia siap kasi number telefon dia lagi. Bhahahaha..”

“Kau ni!!!!! Nasib baik kau bukan boyfriend aku taw!!!”

“Gahahaha.. Ye lah, aku je suka kat kau. Kau tu je yang tak nak..”

“Eh! Salah aku pulak ! Kau tu je yang memilih sangat bab cari teman hidup kau. Ramai ape perempuan yang baik kat luar tu yang suka kat engkau. Ex-ex kau tu pun sume okay-okay..."

"..plus, kalau aku pilih kau , balak aku tu nak campak ke mana?”


Aku tersenyum setawar biskut mayat. Dia pun turut terdiam. Aku menyambung hirupan latte macchiato panas aku yang dah semakin suam. Kehangatan dan kemesraan yang aku rasakan sebentar tadi semakin hilang. Hujan malam yang turun renyai-renyai di luar café itu tadi terasa dingin kembali.



Mungkin,kali ini lebih dingin dari tadi.

Monday, 7 April 2014

ABK: Pengakuan Seorang "Antertu"

Owh Suki. Apasal you tak kawin dengan I? Owh.. Owh.. :(

“ Awak. Saya ada stalk ex awak. Tengokkan profile picture kat FB dia tu, kalau bukan tunang, maybe dia dah kawin..”

“ Jah. Ko ingat  lagi tak awek ko kat matrix dulu? Yang mana satu? Si XXXX tu la. Saje nak gitaw. Dia dah bertunang..”

“ Dear Mejah. Just want to tell you I’ve just gave birth of my first baby. It’s a boy. If you free, you can visit me at XXXXX. Don’t forget the Ferrari stroller that you promised me before. Hahaha. Hope you akan dapat cari pengganti I secepat mungkin. InsyAllah..”

Satu demi satu ex aku dah berjaya dalam hidup. I mean, berjaya kearah hidup berkeluarga- either da bertunang, berkahwin or dah selamat melahirkan anak kalau tak satu, sedozen dua. Yang tinggal sorang, still single, teruna (uhuk-uhuk) dan bujang trang tang tang adelah aku.

Dari segi kuantiti, dah berapa orang perempuan pernah singgah jadi permaisuri kat dalam hati aku ni sejak 5 tahun lepas. If dalam hati aku tu ade kerusi untuk permaisuri, kerusi tu dah jadi bak kerusi kat bus stop, dimana orang duduk berisilih ganti. Kejap-kejap tukar orang. Kejap-kejap tukar orang.

Rasa cam legasi ex aku ni macam pengurus-pengurus team Chelsea pun ada jugak- dari zaman Claudio Renieri,Mourinho, Grant, Scolari, Wilkins, Hiddink, Ancelloti, AVB, Matteo, Benitez, sampai lah ke era Mourinho balik, jumlah perempuan yang pernah jadi pacar aku lebih ramai dari itu, or lebih kurang tu jumlahnya. Tapi jangan pulak cakap aku penyokong Chelsea-aku penyokong tegar Arsene Wenger dan Arsenal. Baka setia punya orang.

Lots of exs? No. Its not a record that I'm proud of. 

Lagasi manager Chelsea yang pernah berkhidmat bawah Abrahamovic bagi tempoh 13 tahun. Ex aku lagi ramai dari ni in 5 years time. Choi.

Apa? Aku tukar-tukar awek sebab aku tak setia?

Hello. Dalam semua relationship aku, setelah aku back dated dan kaji balik, aku tak pernah pasang dua. Tidak sama sekali. Nehi. No. Dok, dalam slang member aku daerah Jeli dan Gua Musang. Berapa kali aku nak ulang? Aku setia punya orang. Profesional dalam berpacaran.

Betul. Aku dah bekerjaya. Tak berhutang dengan PTPTN. Tak de hutang dengan FaMa. Dah jatuh hukum harus kahwin dah sebab dah mampu tanggung anak orang . Kadang-kadang bila jalan-jalan tengok awek cun sikit, rasa dah cecah tahap wajib kawin pun ade jugak, tapi berjaya gagahkan diri dari godaan setan mata dengan cara dan kaedah tertentu. Berzikir ke contohnya. Aish.

Dah berkali-kali jugak orang-orang yang berumur (tak boleh cakap tua, nanti derang terasa hati) duduk tanya aku, “bila mau kawin?”. Dah jadi cam soalan dalam past years question  dah. Siap offer calon lagi, tapi aku dengan sopan cakap aku tak sedia lagi. Kadang-kadang aku just senyum tanpa cakap ape-ape.

Pathethic. Yes. I. Am.

Tapi, bagi aku personally, kadang-kadang aku putuskan sesuatu relationship tu bersebab. Bukan sebab aku ade awek lain. Tapi sebab aku rasa- she’s not the one that I need.

Camne aku boleh bagi hujah tu? Sebab bila aku tengok balik ex-ex aku-either aku ingat or ingat-ingat lupa or dah lupa terus dalam otak aku ni, semuanya cantik-cantik belaka.Buktinya, lepas break up dengan aku, semua ada jodoh masing-masing.  Susur galur ex aku banyak- dari yang kategori “mantop”, kategori hitam manis, kategori putih, mulus dan gebu. Macam-macam. Tapi, at the end of the day, aku faham yang rupa is not everything.

Tipulah kalau aku cakap time aku pergi stadium tengok bola aku tak pandang amoi pakai seluar pendek pakai jersi sendat. Terliur jugak aku tengok. Bukan tak tengok langsung; itu kalau aku mati pucuk or gay, memang logik la! But takde la meleleh macam awek tengok iklan Cristiano Ronaldo makan ayam Kepsi. Choi!

Sedap emmm.... Ah.. Ayam Kepsim i mean.. Ehem..

Betul. Aku tak pernah cakap aku ni bukan beautilistic- terma yang aku gunakan bagi jantan yang suka perempuan based on look, tapi cantik semata-mata tak cukup bagi aku. Sape tak nak bini yang cantik dan sedap mata memandang? Sebab rupa tulah yang akan menemani aku tatkala aku bangun tido untuk next 50 years, tu pun kalau umur aku sempat cecah 80 dan tak bercerai. Mana boleh aku tak cerewet tang rupa!

The truth  is, aku tak ade jodoh lagi sebab aku kerap diketemukan dengan perempuan-perempuan yang aku rasa tak kena dengan aku. Tak paham jiwa aku. Sebagai contoh, ade sorang ex aku yang rupa cun, terer masak, kemas rumah, blaja power- tapi terlalu manja, mengada-ngada dan drama queen.  Reject.

Ade pulak cun, mantop, menggiurkan, tapi masa depan dia aku tak nampak. Aku memang cukup concern bab-bab masa depan ni, sebab masa depan dia adalah masa depan aku jugak if dia jadi bini aku. Silap-silap hutang PTPTN dia pun aku kena tanggung, berat nanang.  Reject.

Ade pulak yang boleh tahan lawa, pandai, gagah,kacak, ade masa depan. Tapi kasar sangat. Nanti dia pulak yang karate aku lepas kawin. Reject.

Aku mencari kesempurnaan?  Yes I do. Why? Sebab bila dia dah jadi bini aku, dosa-dosa dia, adik ipar dia, dosa anak-anak dia, semua jatuh atas aku! Aku tanggung wei. Aku tidaklah warak, tapi kalau problem, aku jugak nak menjawab nanti. Mana boleh koksey kokdam. Selama-lamanya kawin tu. Bukan macam couple. Gado sikit brekap. Gado sikit brekap. Aku ni, tak gadoh pun brekap. Dah, camno?

But mengenangkan kata kata candy-crush aku, jangan ghisau ghimau. Jodoh tu pasti. Sooner or later ade la tu. Kadang-kadang ia datang tanpa kita duga. Aku simpan conversation aku dengan dia dalam hati. Inspiratione. Dia pun da nak kawin da. Ape ni?

No, I don’t need to push the panic button. Not yet. Still enjoying singlehood life. Tak tipu !

Apa?

“Being single do make you feel good. But doesn’t make you feel right” ?

BUSSSIT! *ludah pada statement atas*

Poligami? Tuhan cakap. Bukan aku cakap. Choi.

Aku hanya mampu berdoa. Moga Tuhan ampuni dosa-dosa aku, terutamanya pada ex-ex aku, dan temukan aku dengan bakal bini-bini yang baik.

Eh , aku sebut “bakal bini-bini” ke tadi?

Betul la tu. Aku tak salah sebut. Hiksss..

p/s: yang mana terasa hati, terguris perasaan, aku mintak maaf. I'm sorry I'm not perfect. Aku tak boleh nak puaskan hati semua orang. :(


This is Mejah. Out. 

Sunday, 16 March 2014

ABK: Saya Rindukan Karipap, Awak

Hari tu gua rasa lain macam. Dalam 20 kali jugak gua dok main lock-unlock phone gua sambil bersandar pada kerusi malas. Resah. Rasa tak seronok. Rasa serba tak kena. Korang boleh bayang tak?

Sejujurnya, benak gua sedang menimbangkan sesuatu secara serius:

Perlu ke gua hubungi Ifarra?

Ye, IFARRA. Korang tak salah baca. Dan korang tak salah ingat. Dia ex gua yang gua pernah anggap kekasih awal dan akhir tu. Yang gua pernah habiskan masa bercinta bertahun-tahun tu.  Alah, ex gua yang lorat nak commit suicide lepas gua break dengan dia tu. Takkan korang tak ingat?

Cantiknya BCG awak! *gambar hiasan* Tak perlu berspekulasi.

Tak. Tak. Bukan awek Indon tu. Bukan. Itu heroin dalam cerita lain tu. Apa? Neelofa? Aish. Bukan! Yang tu awek gua yang skarang. Eh?

Tak ingat, tak pe. Sebab, tak penting pun. Cuma, gua ada SATU SOALAN yang gua harus tanya dia dan gua harap dia boleh jawab dengan jujur. Satu soalan yang bila sampai je ke satu tarikh tu saban tahun, sebetulnya tarikh hari jadi dia, soalan tu akan mula menghantui  hidup gua.

Sesal jugak gua. Selama gua kapel dengan Ifarra bertahun-tahun, gua tak tertanyakan soalan tu.Bukan sebab takut.  Sebab gua risau takut dia salah faham. Time tu kan gua tengah sayang Ifarra bagai nak rak. Takkan gua nak tengok dia sedih pulak?

Gua finally decide. Lantak la. Malu atau tidak, mahu atau tak, gua harus swipe ikon butang hijau di skrin telefon bimbit gua tu. Besar moments ni bagi gua sebab ini soal maruah yang gua perjudikan. Maruah seorang lelaki berbaka ego. Namun, walaupun agak cliché, untuk kesekian kalinya gua rendahkan ego gua pada Ifarra.

“toot-toot”

Sayup-sayup kedengaran bunyi talipon gua menghubungi talipon Ifarra. Huh. Gua ingat sang mantan gua yang sorang ni dah block number gua, rupanya belum lagi. Merdunya bunyi “toot-toot” tersebut, ibarat intro lagu “Plug-In-Baby nyanyian MUSE” bermain-main di minda gua. Dalam dada gua ni, toksah cakap la. Dup-dap-dup-dap macam bunyi kuda lari. Kanaling sungguh!

“Kenaling” tu apa? Ce tanya member korang yang nombor IC tengah derang “03”. Aish! Kurang vocabulary sungguh!

“Hah.. Hello..”

Satu suara yang seperti baru lepas menelan air liur kedengaran di talian. Ya. Gua cam sungguh suara tu. Suara tu milik Ifarra, dengan intonasi yang agak garang. Intonasi yang sama masa kitorang gaduh masa dia dapat tahu yang gua keluar tengok wayang cerita Ombak Rindu dengan awek lain. Nada ancaman. Nada keras. Nada sebelum dia mula memaki.

“Hai.. Cik Ifarra tengah busy ke?”

Soal gua. Pendek.

“ I call u ni sebab, I nak tanya you something..”

Sambung  gua sebelum sempat Ifarra menjawab soalan pertama.

“Tak. Tak busy. Amende kau nak tahu?”

Wow. Kasarnya. Gua ni dah cukup gentlemen membahasakan kan diri “I” dengan “You”, cakap lemah lembut ibarat kelapa jelly yang awek Vietnam jual kat Chowkit, dia dengan sekonyong-konyongnya menempelak gua dengan “amende kau nak tahu?”.

Memang patutla ko jadi ex.

Takpe. Soal ego tu gua ketepikan dulu. Pijaklah kalau kau rasa kau nak pijak. Ada soalan yang gua perlu tanya dia. Gua teguk air liur. Gua sambung.

“You ingat tak , masa kita mula-mula jumpa dulu? Our first date?  You datang pakai baju blaus kaler pink cair, seluar jeans biru dengan kasut converse kaler silver. I mintak you datang jumpa I dekat ToyRUs Midvalley. Pastu I tanya you dah makan ke belum. You cakap belum sebab you tak breakfast lagi. You cakap masa you keluar pagi tadi, makcik  yang selalu berniaga nasi lemak depan rumah you dah tak berniaga sebab dia balik Siam. Then you cakap sorry sebab lambat sampai 2 jam. Ade problem dengan kucing you. You kena kurung dan bagi makan kucing you makan dulu sebelum you keluar. Then sebab you rasa bersalah nak tipu I, you ngaku yang you pegi toilet lama sebab nak betulkan rambut you. You keluar rumah pakai tudung, before you jumpa I  you sengaja bukak. You ingat tak?

Soal gua pada Ifarra, kali ini dengan nada yang selembut sentuhan pelembut pakaian Downy.

“Ye . Aku ingat..”

Balas Ifarra pendek. Dingin. Masih berhati batu.

“Kemudian I cakap tak ape. Then I bawak you pegi makan Wak Donald, sebab I tak nak you lapar. Masa tu orang ramai, sebab lunch hour. So, I suroh you duduk dulu, booking tempat duduk. Biar I yang beratur untuk you. Before that, I belikan you eskrim Wak Donald. Perisa vanilla sebab you cakap you tak suka perisa coklat. I beli supaya you bley makan dulu eskrim tu sebelum order sampai. Tak nak you pengsan. Lagipun cuaca hari tu kan panas..”

Gua sambung. Perlahan-lahan gua keluarkan memori tu dari otak gua. Satu persatu gua bentang depan Ifarra.

“ Yes. I remember that..”

Respons Ifarra. Dah cakap Mat Salleh da. Nada suara makin lembut.

“Then, you bisik kat I yang you nak makan Dabel Cheese Burger. You tak cakap pun nak yang regular or saiz besar. Tapi sebab I tahu you tengah lapar I belikan you set besar. Nak you makan. Tak nak you lapar. Then masa you tengah makan,bagitahu I yang  you suka potong extra cheese layer tu untuk makan kemudian. You cakap you suka makan cheese Wak Donald tu. So I amek cheese dari  beger I, I potong and I kasi you. Awalnya,you cakap you tak nak tapi lepas I pujuk you, you makan jugak cheese tu..”

Perlahan-lahan memori makan beger di kedai makan pro-Yahudi gua putarkan kembali dalam benak Ifarra. Memori tu gua susun balik, cuba buat dia ingat setiap benda kecik yang berlaku time tu. Every little thing matters.

“Then, kita pergi tengok wayang dengn tiket yang I da beli online. Couple seat. Panggung no.3. Seat number .. 3 dgn 4,  row C if I not mistaken. You try check balik since you kan simpan semua tiket-tiket wayang yang kita pergi tengok. You cakap you suka simpan tiket wayang macam Lisa Surihani dalam cerita Ombak Rindu tu. Memory bagi you. But, time tu bukan cerita Ombak Rindu, time tu cerita RED. Kita tengok cerita tu sebab malam sebelumnya you cakap you suka tengok Bruce Willis. Walaupun mamat tu botak dan dah tua, you cakap you suka. Correct me if I’m wrong..”

Slowly-slowly gua introduce scene tengok wayang pertama kitorang pada Ifarra. Sebutir-sebutir details gua baca pada dia. Bagi dia ingat balik, kot-kot dia terlupa.

“ Yes.. betul.. I.. remember..”

Jawab Ifarra. Dengan suara tersekat-sekat. Teresak-esak. Da start crack la tu.

“Then bila wayang tu habis, kita jalan keluar. Masa tu I cakap kat you, yang dalam wayang tadi sejuk, I nak je pegang tangan you tapi I malu. You plak cakap you pun nak pegang tangan I, tapi you pun malu. Then, I immediately hold your hand for the very first time as we walked. Then, kita berhenti dekat satu taman tu. Kita duduk kat bangku . When suddenly you cakap you baru teringat you ada tapau kuih-muih..”

“Ada kuih Seri Muka, Kuih Lapis dengan karipap kentang. And sebab I tengah lapar time tu, I makan dengan penuh perasaan. You pulak duduk gelakkan I sebab you cakap I nampak bersungguh sangat makan.You remember all that?”

Sambung gua.

“Hisk-hisk..Yes.. Yes.. I remember.. Hisk..”

Kali ini , kedengaran dia menjawab dalam tangisan. Ya, Ifarra sudah mula menangis!

“ Cik Ifarra, I have one question. Tolong jawab dengan jujur..”

Terang gua. Nada sehabis serius. Berbekalkan kecekalan dan kudrat yang masih gua ada. Gua traik nafas gua sehabis dalam sebelum gua tanya Ifarra soalan yang dah lama gua pendam sekian lama.

*

*

*

*

*

“ Kuih karipap tu sedap. Dekat mana you beli kuih karipap kentang tu ye?”



_________________________________________________________________________

Salam Satu Mesia.

Hari ni ringkas saja.

Peace Yawwww~

1) Saje melepas rindu berblog. Saje nak gembirakan korang since peristiwa keghaiban MH370 dah memuramkan kite semua, ditambah dgn cerita jerebu dan cerita remaja Melayu Islam madi overdose dadah di FMFA. Fiksyen semata-mata. Xde kena mengena dgn yg hidup or yang sudah meninggal donia.
2) Gua baw balik dari bercuti. So, gua dah sunburn sgt dah ni. Hew hew.
3) Gua still single, erti kata lain, belom kawin. So, yang mana nak masuk meminang gua dipersilakan. (Awek sahaja).
4) Satu je pinta gua. Doakan lah MH370. Semoga mereka selamat. Berhentilah mengkritik. Berhentilah meyalahkan org. Berhentilah berspekulasi. Teruskan percaya dan berdoa.

Sori la sebab sekarang dah kurang sengat dalam menulis. 

Tu je. Kbai!

#prayforMH370

This is Mejah. Out.

p/s: Yaya kim salam kat semua. Nyebok betol.



Friday, 14 February 2014

ABK : Sebuah Pengakhiran



When I fall, I fall hard. Very Hard. "


Petang tadi aku ke pantai. Bukan untuk makan keropok ikan dan bebola ikan celup tepung panas-panas sambil minum air kelapa muda. Bukan untuk bermain layang-layang dengan riang yang aku selalu buat tu. Juga bukan untuk mengushar anak dara orang mandi-manda. Tidak.  Aku bukan pervert meskipun aku ni jenis baka subur lagi menyuburkan. Jauh sekali aku ni gay.

Malam semalam, sedang aku ralit bermain game Flappy Bird, telefon aku berdering, sayup-sayup mendendangkan lagu tema cerita Pokemon. Aku melihat caller ID. Azalea, pacar aku dari negara seberang itu. Aku mencebik bibir. Dah agak lama aku tak berhubungan dengan dia sejak aku pulang dari luar negeri. Malas sebenarnya. Aku lebih suka buat hal aku sendiri.

“Halo.  Kompleks Imigresen Putrajaya, boleh saya bantu?” sapa aku di talian, seperti receptionist bertauliah kerajaan. Bergurau.

Biarpun aku malas, namun kena tunjuk yang aku ini masih bernafsu untuk melayan si Azalea ni berbual. Tak gentlemen la if aku layan dia macam nak tak hendak je. Bersusah payah dia call aku, tak kan nak cakap elok-elok pun tak boleh, kan?

“Waduh! Maafin saya , pak! Tersalah tekan nombornya !” balas Azalea di panggilan, kaget. Slanga Indonesia dia dah banyak berubah. Mungkin sebab rata-rata kawan dia orang semenanjung. Bagus juga tu. Nasib baik dia tak bertutur dengan pelat Terengganu, memandangkan kawan baik dia, si Stacy tu awek Gannu.

Aku tergelak seketika. Tak sangka dia masih lurus bendul macam first time aku mula kenal dia dulu. Masih innocent. Masih mudah untuk diperdaya. Masih “Azalea.”

“..Mas..” bisiknya halus. Dia cam yang di talian telefon itu adalah aku dari bunyi gelak aku tadi.Suaranya yang lembut bagai burung tekukur baru belajar nak berjalan itu buatkan aku tertelan air liur seteguk dua. Dah sekian lama juga tak ada insan yang bernama perempuan memanggil aku dengan nada sebegitu. Yang paling hampir pun baru-baru ni, itupun bapuk berbadan sasa dekat area Brickfields. Dekat dua hari juga aku tak selera makan mengingatkan insiden bapuk tegur dan bagi flying kiss dekat aku. Cis!

“Sudah lama Lea tak mendengar bunyi mas gelak,”

“Mas sudah pulang ya? Gak beritahu sama Lea,” kata dia.

“Lea tunggu mas pulang. Khabarnya hujung bulan tiga. Awal ya..”, ngadu dia lagi tanpa sempat aku jawap. Sayu nadanya.

Iwo Peyek- Iwo Peyek~ : JOZAN

“Lea. Mejah baru saja pulang ke Malaysia. Belum pun sampei seminggu. Lagipun, masih banyak kerjaan yang masih belum beres..”pujuk aku, setelah otak aku meliar mencari alasan. Gaya bahasa Indon aku tak ubah macam Johan dalam program “Lawak ke Der” musim ke 2.

“Maaf ya,Lea. Mas gak mahu Lea kaget. Lea apa kabar? Sudah makan? Study ok?” sambung aku dengan alasan mahu menukar topic perbualan. Soalan ditambah dengan soalan. Mengalih perhatian Azalea. Skill komunikasi  yang memang efektif bila berhadapan dengan perempuan.

“Barangkali, mas sudah gak ingat sama Lea lagi..”, tuduhnya meliar pada aku.

“Waduh.. Mana pantas mas melupain Lea ! Gak pantas, dong !” pantas aku memotong cakapnya dengan slang Indon aku yang kurang mejadi. Lantaklah, asal Azalea tahu yang aku bukan sengaja melupakan dia.

“Ha ha.. Mas.. Lucu banget.. Gak perlu ikut Lea bicara bahasa Indonesia. Tutur bahasa Malaysia juga Lea bisa faham..” Balas Azalea dalam nada gelak.

“Asalkan bukan bahasa Kelantan, Lea bisa faham!”, senda Azalea.

Kami sama-sama tergelak. Perlahan-lahan memori perhubungan antara aku dan Azalea menerjah masuk ke benak fikiran aku, terutamanya tragedi  malam krismas 3 tahun yang lepas. Indahnya waktu itu. Ehem.

“Mas.. Benarnya Lea perlu banget ketemu Mas.. Ada benda penting yang Lea mahu bicara sama Mas..”, tutur Azalea memecahkan keriuhan gelak tawa sesama kami. Dan dari nadanya yang sebegitu, aku tahu Azalea sedang serius.

Aku terdiam seketika. Seingat aku dua bulan lepas, dia ada mengirimkan aku beberapa e-mail. E-mail itu mengajak aku berjumpa dia namun aku berikan alasan aku masih sibuk bekerja. Kali ini, mahu atau tidak aku harus berhadapan dengan Azalea.

“Baik..,”jawab aku dengan nada malas. Aku seolah-olah dapat merasakan yang hari yang aku aku takutkan selama ini, bakal muncul.


 ***********************************************************

“You, we need to stop doing this.”

Aku renung dia. Ya, aku dengar setiap suku kata yang Azalea ucapkan tadi. Aku bukan tuli. Tidak. Tapi telinga aku seolah-olah pekak. Dan aku tahu apa yang aku lakukan adalah salah. Tapi payah untuk aku berhenti.

Suasana di kedai ayam panggang mat salleh di Alamanda itu seakan-akan lengang. Biarpun terdapat manusia-manusia lain di kedai itu,bagi aku hanya ada aku dan Azalea sahaja. Aku mahu menatap mata Azalea sedalam-dalamnya.

Sape penah makan kat cawangan ni? Angket tgn !!

Gadis seberang berkulit sawo matang bermata bundar yang itu hanya tunduk membisu. Masing-masing diam. Yang mana hanya meja aku dan dia saja aku rasakan pegun dan benda-benda lain di sekeliling ku rasakan masih bergerak.
Hanya ruang kecil aku dan Azalea saja yang seolah olah terkurung dalam ruang masa kami sendiri. Tersekat. Tidak berlalu. Berhenti. Sunyi.

Azalea mengalihkan pandangan dia dari aku. Tak sanggup dia menatap mata aku tatkala mata dia mula berkaca. Raut wajah cantik gadis seberang itu sudah berubah menjadi amat suram. Tak pernah aku melihat wajah dia semuram itu.

“Lea sudah bilang sama Mejah. Sudah janji.Yang Mejah akan jadi pacar Lea hingga Lea benar-benar jumpa orang lain. Mana mungkin bisa kita mungkir, mas!”

Dia memulakan bicara hatinya. Mahu aku berhenti dari terus berhubungan dengan dia. Mungkin kerana dia sudah menjumpai lelaki yang boleh membahagiakan dia sepenuhnya.

“Tapi, Lea. Lea tahukan, masa Mejah berjanji dengan Lea tu, Mejah masih bersama Ifarra. Mana bisa Mejah menjadi pacar ke dua nya. Kini Ifarra sudah tiada…”

Bisik aku lembut, cuba memujuk Azalea dengan menghempap segala kesalahan aku kepada sang mantan aku itu, sambil tangan aku menyisir lembut rambut hitam Azalea ke belakang telinga kirinya. Dia pernah beritahu aku, dia selesa diperlakukan begitu.

“You. Please stop. It’s not about her. In fact, it's never about her. It’s about what we have promised. We need to stop.”

Aku terdiam mendengar kata Azalea. Jarang benar dia berbahasa Inggeris dengan aku. Biarpun bercampur slanga Indon bercampur grammatical error, aku faham apa yang dia cuba sampaikan. Tangannya tangkas menangkis tangan aku.Tak rela dirinya disentuh aku ketika itu.

“Mas, Lea ajak Mas ketemu sama Lea hari ini, untuk beritahu Mas yang Lea sudah punya pacar yang baru..”

“Famili Lea yang carikan untuk Lea. Sebetulnya wasiat arwah papa Lea. Lea ngak bisa mungkirin.”

Arwah? Wasiat? Bila masa ayah Azalea ni mati?

“Usah terkejut, mas. Arwah papa Lea meninggal sewaktu mas masih belum pulang. Lea gak pernah beritahu mas. Dan pacar Lea yang sekarang ini yang banyak membantu family Lea di seberang sesudah papa Lea meninggal.”

Nada suara Azalea makin sebak. Suaranya yang lancar tadi sudah mula tersekat-sekat. Pilu. Air mata jernih Azalea mulai membasahi pipinya yang putih mulus itu.

“Mas.. Lepaskan Lea pergi, ya.. ini bukan pinta hati Lea sendiri. Tapi, Lea sudah pikirin. Ini terbaik untuk kita berdua..,”

Tangan aku digengam erat oleh dia. Dia memandang aku dengan dua mata bundarnya yang cantik itu sambil mendambakan jawapan. Aku tunduk. Tak sanggup bertentang mata dengannya. Tak mampu berkata apa-apa.

Sungguh. Seumur hidup aku, tak pernah ada soalan yang tak mampu aku jawab. Tak pernah aku merasa begitu lemah semasa berhadapan dengan makhluk yang dipanggil perempuan. Tak pernah aku gagal dalam memujuk golongan yang mudah termakan kata-kata manis itu.

Buat pertama kalinya dalam hidup aku setelah aku benar-benar kenal perempuan, lidah aku kelu. Tiada respons yang mampu aku beri pada dia. Blank. Blur.

Mungkin ini pengakhiran bagi aku dan Azalea.

Aku bangkit dari kerusi meninggalkan Azalea  sambil diiringi bunyi tangisan teresak-esak. Suara tangis gadis dari seberang itu akan terus melekat dalam benak kepala aku. Mungkin sampai hari esok. Mungkin sampai bulan depan. Mungkin sampai aku kena kambus dengan tanah.

Selamat tinggal, Azalea. Lelaki ini sudah tewas.

Aku doakan yang terbaik untuk kamu.


*********************************************************** 

 Salam Satu Mesia.


Orait! 

Bagasi yang menemani gua balik tempoh hari. :3

Mejah baw balik Mesia ni. Hari ni baw genap seminggu ! *yeay*


So, ade mase sket, gua update la siri ABK ni. Saje je, ni sume fiksyen. Takde yang betul pun. *uhuk-uhuk*.


Anyway, thanks sebab sudi baca and hipe you guys enjoy reading it. Sorry la if power kureng sket, da lama x menulis. And enty ni pon senanya dah lama siap - dalam last year, cuma Mejah x sempat nak update.


Moral of the story kali ni, erm.. adelah.. "jangan kasi harapan pada orang, if kita xberapa nak serious sesuatu dalam perhubungan..". And, cinta kontrak ni kekadang buleh menjadi cinta yang betul. So, beware.


Yang mana baru kawen tu, Mejah ucapkan Selamat Pengantin Baru ! Ye lah, Baw ni Mejah ade balik Mesia. Ade readers yang baw kawin tu, ramai. Member-member Mejah pun ramai yang baw kawen recently.


Apa? Mejah akan kawin bila?


Bhahahahahahaha~


Kita tunggu dan lihat, ok? Korang doa-doakan lah. Sayang korang.


This is Mejah.


Out.