There was an error in this gadget

Wednesday, 23 December 2015

TotallyMejah: Kisah Awek Cun Dalam LRT (Sebuah Hipotesis)

Untuk rekod, aku memang selalu naik kenderaan awam. Lagi-lagi jika aku ke KL. Bukan sebab tak mampu berkereta sendiri atau malu naik kapcai, cuma aku memang blurr kalau diberi peluang bawak kereta di KL. Jalan bersimpang siur, terlepas exit, nah tambah lagi 20km kau kena pusing balik or guna jalan jauh.

Lagi satu sebab, kesedaran sivik di jalan raya warga KL ni tak ramai yang setinggi atau lebih tinggi dari aku.

Masuk simpang tak bagi signal, buang sampai ikut tingkap, potong que macam dia sorang je yang bayar cukai jalan, tak beri laluan pada VVIP (eh?) dan tak hormati pengguna jalan raya yang lain. Lu nak potong que, gua bagi jalan, angkat la tangan sikit. Tanda terima kasih. Bukan kena bayar pun.

Silap-silap hari bulan, kalau kereta aku bercium mulut dengan kereta depa sebab salah depa sendiri, aku juga yang kena hentak dengan steering lock. Lagi-lagi kalau orang tu bawak kereta Peranchis cap burung dan bekerja sebagai perunding majlis perkahwinan. Kah.

Kalau ikut rasa hati, mahu saja aku naik teksi. Tapi, aku sengaja tak nak. Naik teksi di KL ni leceh banyak kalau bukan naik teksi kupon. Hakikatnya, hukum kalau naik teksi di KL ni “pemandunya sentiasa benar”. Tak kiralah sama ada kau nego dengan dia tambang teksi ataunak pakai meter, harga yang dia letak tu takkan jadi lebih rendah, malah kadang-kadang lagi tinggi dek depa dah ubai suai meter.

Lagi mengarut kalau kau masuk je dalam teksi tu, si pemandu tu start bukak topik politik. Kalau sessi ceramah politik tu disertakan dengan secawan dua kopi, okeylah juga. Ini habuk pun tarak. Ibarat irama dan lagu, mana boleh pisahkan cerita politik, kutuk kerajaan tanpa pembasahan anak tekak dengan kopi, mas! Hilang seri! Itu fasal lah orang politik ni tak boleh survive kalau tak ada kedai kopi atau coffee house.

Grabcar? MyTeksi? Uber? Entahlah. Aku bukan IT savvy kinda guy. Tak reti benda-benda alah tu. Ah, WhatsApp aku pun jarang aku jeling sejak mula hidup bersendirian ni. Kadang-kadang orang terpaksa call aku supaya aku check WhatsApp. Fikir-fikir balik, ada baiknya aku pakai telefon cikai yang berharga RM30 dekat Pasar Karat Chowkit. Bateri pun tahan lama.

Jujurnya, aku suka naik LRT. Biarlah harga tambang akan naik tahun depan pun. Bukan sebab banyak memori keluar berdating dengan ex aku dengan naik LRT, tapi banyak benda yang aku belajar. Tentang ragam orang, tentang himpit-himpitan, tentang senggol-senggolan, tentang yang cukup sifat tapi pura-pura buta dan rabun duduk di seat OKU dan sebagainya.



Tapi itu semua bukan perkara pokok yang aku nak highlight kali ni. Perkara yang aku rasa seronok nak sentuh adalah kenapa pemandangan (dan bau) dalam koc LRT tu berbeza benar waktu orang nak pergi kerja dan waktu balik dari kerja. Yang pasti, dalam perjalanan pergi, bertaburan wajah-wajah yang manis, comey, cun dan lawa. Bagaimanapun, semasa balik, keadaannya lain benar. Nak cari yang sedap mata memandang tu memang payah. Yang ada pun, sayup-sayup dalam seorang dua. Yang banyak adalah yang rupa mak budak. Mana pergi semua yang lawa-lawa pagi tadi? Berkemah di tempat kerja kah?

Kawan aku mempunyai pendapat sendiri tentang hal ini. Katanya, “Masa pergi kerja lain bro, masing-masing masih segar bugar, baru lepas pasang badan, jadi naiklah serinya. Waktu balik, tubuh dah hilang letih. Tak ada mood. Maybe kena marah dengan boss lagi. Kau tahulah, orang perempuan ni, bila tak ada mood, ibu ayam pun tak berani nak tengok..”

Itu aku faham. Budak yang tak mumayyiz pun tahu perkara tu. Yang aku tak faham, mana perginya yang lawa-lawa, cun meleleh-leleh yang aku tengok pagi tadi? Mana?

“Itu bab lain. Yang cun-cun, lawa-lawa, mantop-mantop ni lain. Saham depa tinggi. Depa berpeluang dapat boyfriend yang berkemampuan. So, bila habis waktu bekerja, masing-masing boyfriend datang jemput..”

Habis tu, time pagi, time pergi kerja, kenapa depa tak berhantar pula?

“Waktu pagi selalunya singkat. Lecehlah kalau si boyfriend tu nak jemput aweknya, hantar pergi kerja dan bergegas masuk ofis depa pulak. Waktu habis kerja lain, lepas jemput boleh singgah mana-mana dulu. Makan burger bakar abang Burn ke, singgah Baskin Robbin ke.. boleh rehat-rehat.. boleh ringan-ringan..”

Owh pulak. Okay.

“Ada lagi satu sebab…” tambah dia.

“Most of the case, time awek tu pergi kerja, dia dibiarkan pergi kerja sendiri sebab si boyfriendnya aku tugasan lain..”

Tugasan apa pulak?

“Hantar bini dia. Hantar anak dia pergi sekolah. Aku pun buat macam tu jugak, Mejah. Masa aku pergi kerja, aku hantar bini aku. Masa aku balik, aku jemput awek. Bergilir-gilir la. Bini aku balik sendiri..”


Aku terdiam. Dan kini, faham lah aku kenapa banyak isteri orang yang cantik-cantik dibiarkan balik sendirian.

Yelah, takkan korang nak tengok aku angkut bini orang yang lawa-lawa hantar depa balik rumah pulak!

This is Mejah. Out.

Wednesday, 9 December 2015

Damia Arissa : Salah Faham Tentang Cinta

“INI TIDAK ADIL !!”

Ini gambar Cik Yuyu. Digunakan tanpa izin. Sekadar gambar hiasan, harap maklum.


Tempik hati kecil Damia Arissa.

“Kenapa kau harus memilih Syuhada dari aku?”

“Kenapa dia?”

“Kenapa HARUS dia?”

Dirasakan dirinya mahu mengamuk. Melepaskan nafsu amarahnya kepada Razman, melepaskan raksasa Gorgon yang diperam dalam dirinya sekian lama kerana mahu dilabel sebagai budak baik oleh orang-orang disekelilingnya.

Ikutkan hati, mahu saja dia selerakkan meja soleknya yang dipenuhi barangan mekap mahal dan perfume dari luar negara itu untuk melepaskan rasa geramnya. Mahu saja dia memberontak dengan membaling bantal-bantal dan jujukan anak patung diatas tilam empuknya kepenjuru bilik. Mahu saja dia menyelerakkan anak-anak patung Barbie koleksinya yang tersusun kemas di atas almari hiasan biliknya itu.

Kalau mengikut logik akal singkatnya, sudah tentu dia mengambil kunci kereta Mercedez ayahnya, memandu dengan laju dan merempuh pagar rumah Razman- masuk ke dalam rumah saja dia mensabotaj lelaki itu bak Kelly Clarkson seperti klip Since You’ve Been Gone.

Namun tidak, rasa marah dan tak puas hatinya yang meluap-luap itu dipendamkan saja dalam dirinya dengan menghela satu nafas panjang.

Damia sedar yang dia bukanlah sementah dulu. Menjadi anak perempuan tunggal kepada Tan Sri Rasyid dan Puan Seri Zhara bukan lesen untuknya untuk menjadi anak manja yang mana hanya tahu mengamuk apabila tak mendapat apa yang dikehendakinya. Dia kini cukup dewasa untuk tidak berpeel  demikian.

Dia juga tidak terlalu naif untuk meneguk alkohol atau menelan pil khayal untuk melupakan bencana yang dirasakan seperti "kiamat kecil" yang melanda dirinya.

Iman dia masih ada. Akal dia masih tajam dan waras untuk tidak berbuat demikian.

Damia juga sedar yang walaupun dia dari golongan yang berada, wang ringgit dan status yang dimiliki olehnya itu tidak mampu membeli kasih sayang dari Razman, lelaki yang dia minati bagai nak rak itu.

Damia menghempas tubuhnya yang genit itu keatas katil. Persalinan tidur sutera yang membaluti dirinya itu tak bisa menyelesakan hatinya yang berkecamuk itu. Lantas, lengan kanannya diletakkan di atas dahinya yang mulus itu, ibarat orang baru kalah judi. Mengenangkan kisah cintanya yang kian malap.

“Razman, kenapa kau harus berikan aku harapan, sedangkan sejak awal lagi hati kau sudah memilih Syuhada?”, soal  Damia, memulakan sessi monolong dalaman dengan dirinya sendiri.

“ Aku cantik. Aku ada kerjaya. Aku ada harta. Aku dari keturunan baik-baik. Apa kau buta?”

“ Kenapa kau harus pilih Syuhada? Kenapa?”

“Memang dasar jantan @#$&^!”

Maki Damia pada Razman, “jantan” yang dia mula minati saat pertama kali bertentang mata sewaktu lelaki itu datang menemuduga di kompeni bapaknya. Namun rasa cinta ibarat ombak tsunami yang bergelora dan bergolak dihatinya itu hilang serta merta tatkala dia terbaca status Facebook milik Razman petang tadi. Status yang mana mengesahkan desas desus bahawa Razman sudah selamat menjadi tunang Syuhada.

Hatinya ibarat kaca terhempas ke batu tatkala mata bundar Dyana membaca skrin telefon bimbitnya. Berkecai. Berkali-kali juga dia membaca ayat yang tertera. Sepatah demi sepatah. Aksara demi aksara. Takut-takut dia salah faham atau tersalah baca. 

Tidak. Dia tak salah baca.

Damia marah. Bukan kerana Syuhada merampas Razman dari dia. Bukan kerana Razman pernah berjanji untuk hidup sehidup semati dengannya. Bukan.
Damia merasa marah kerana dia merasakan Razman pernah memberi harapan untuk menjalin rasa cinta kepadanya. Mengukir kebahagiaan bersama. 

HA-RA-PAN. Itu soalnya.

Jika benar Razman tidak mahu berkasihan dengan dia, kenapa harus Razman member harapan palsu kepadanya ?

Satu persatu memorinya bersama Razman mula berputar di benak Damia.

Razman kerap menemaninya bershopping.

Razman pernah berkongsi payung dengannya ketika hujan lebat.

Razman sering mengutus surat sewaktu dia berada  di luar negara.

Razman pernah keluar menonton wayang lewat malam dan menghantarnya ke rumah.

Razman pernah memasak masakan Itali kegemarannya semasa dia di hospital hanya kerana dia memberitahu Razman yang dia mengidam.

Razman pernah bersejuk dan rela memberi Damia sweaternya sewaktu mereka berada di luar negara setelah luggage Damia hilang di airport. Bau harum sweater Razman masih tersemat kemas dalam minda Damia, walaupun peristiwa itu sudah hampir dua tahun berlalu.

Malah “jantan celaka” bernama Razman itu sudah beberapa kali juga datang ke rumah dan bertemu dengan orang tuanya!

Masakan petanda-petanda tersebut bukanlah tanda yang Razman juga menyukainya?

Rasa marahnya yang membara tadi perlahan-lahan mula hilang. Rasa panas dalam hatinya tadi mula berubah. Hatinya kini berasa sebak. Tanpa disangka, air matanya mengalir. Dia berasa kasihan pada dirinya sendiri. 

Damia mencapai telefon bimbitnya yang sudah retak cerminnya –retak dek dia membaling telefon bimbitnya ke dinding selepas membaca status Razman.

Diketipnya nama “Mejah”. Ditaipnya satu soalan kepada “Mejah”, sambil tangan kirinya mengesat air mata.

“ Why he gave me hope, when he doesn’t want me at the first place?”

Seketika kemudian, mesejnya dibalas.

“You want the truth, even it will hurt you?”

Damia membalas ringkas.

“Yes..”

“Mejah” membalas lagi mesejnya.

“ Actually, he wasn’t giving you so called “HOPE”. He just being a gentleman to a girl."

"Apa? Gentlemen? Mana pernah lelaki lain melayan aku sebaik itu! Mustahil!" bentak Damia, tidak percaya pada respons "Mejah".

Kemudian "Mejah" menyambung mesejnya.

"And you, Cik Damia..”

“..you actually SYOK SENDIRI”.

Damia tersentak membaca jawapan "Mejah". Dunianya dirasakan berhenti berputar seketika. Kusut yang merasuk mindanya sebentar tadi tiba-tiba hilang. Jawapan yang diberikan "Mejah" kasar, keras tetapi tepat. Segala persoalan dalam benaknya kini terjawab. Seluruh tubuhnya kini dirasakan lemah.

Tatkala dia hampir tenggelam dalam lamunannya sendiri, telefonnya bergetar. Tertera nama "Mejah" di caller ID. Damia meneguk air liur dan menarik nafasnya dalam-dalam sebelum dia meyorong jarinya ke arah ikon hijau di skrin telefonnya.

"Arissa, you okay tak? I heard about Razman, and I'm sorry..", kedengaran suara Mejah dihujung talian.

"I'm.. okay. I think. Yeah.. I'm fine. I guess.." balas Damia. Dengan suara tersekat-sekat.

"Jangan bunuh diri pulak.. Kalau nak commit sucide, sebelum bunuh diri tu, tulis wasiat siap-siap. Harta kau semua bagi kat aku.." canda Mejah di talian, mesra.

"Ah kau.. You know I'm not as karut as your ex, right? Haha.." kata Damia,sambil gelak kecil setelah diusik Mejah.

"Yeah, I know. Haha.. You free right now? Lets go out, makan and watch some movie?" soal Mejah.

"Maybe by going out, had some fun, makan and all, you gonna feel better? Kan?" sambung Mejah sebelum Damia memberikan jawapan.

" Only if you promise to go for karaoke after the movie..", respons Damia.

" Okay. Set.." kata Mejah, sambil tersenyum.

Ah, apa guna jadi lelaki kalau tak mampu gembirakan wanita cantik saat mereka berduka, bukan?

Heh.